Enam titik kritis iklim kemungkinan akan terjadi jika kita melanggar target 1,5°C

Algal and Marine Plants
Underwater life, Fish, coral reef in ocean
Freepik
Advertisements

Runtuhnya lapisan es Antartika Barat dan mencairnya permafrost yang tiba-tiba adalah di antara enam titik kritis dalam iklim Bumi yang sekarang mungkin akan tercapai jika pemanasan global melebihi 1,5°C, tujuan yang ditetapkan oleh Perjanjian Paris pada tahun 2015.

Matinya terumbu karang, runtuhnya lapisan es dan mencairnya lapisan es adalah beberapa proses yang mungkin terjadi lebih cepat dari yang diantisipasi, menurut penilaian baru.

Pada tahun 2008, para peneliti mengidentifikasi sembilan titik kritis dalam sistem iklim planet ini: proses-proses seperti pencairan es yang akan terjadi menjadi tidak dapat diubah dan berlangsung dengan sendirinya dapat mempercepat perubahan iklim. David Armstrong McKay di University of Exeter, Inggris, dan rekan-rekannya telah menyelesaikan penilaian besar pertama dari kemungkinan perubahan itu, dan berapa banyak pemanasan global yang diperlukan untuk memicunya.

Meskipun sebelumnya diperkirakan bahwa sebagian besar titik kritis akan terjadi ketika suhu rata-rata global naik di atas sekitar 3°C pada masa pra-industri, studi baru menemukan bahwa beberapa dapat terjadi pada suhu yang jauh lebih rendah.

Jumlah titik kritis juga bertambah menjadi 16. Beberapa titik kritis baru telah ditambahkan – termasuk perubahan di Laut Labrador, bagian dari Atlantik Utara, yang dapat mendinginkan Eropa – sementara yang lain telah turun, seperti hilangnya es laut Arktik, karena tidak lagi dipandang memiliki titik kritis yang dinamis.

Alexis Rosenfeld/Getty Images
The die-off of coral reefs is a tipping point that could be triggered after 1.5°C of warming.

Dunia telah menghangat sebesar 1,1°C sejak revolusi industri, di mana ada kemungkinan kecil untuk memicu beberapa titik kritis. Namun, antara 1,5°C dan 2°C, enam di antaranya menjadi mungkin, termasuk runtuhnya lapisan es Greenland dan matinya terumbu karang. Empat lainnya menjadi mungkin, dari hilangnya es secara tiba-tiba di Laut Barents hingga runtuhnya sabuk konveyor Samudra Atlantik yang vital, sistem arus besar yang membawa air tropis yang lebih hangat ke utara, gangguan yang dapat menyebabkan panas dan dingin yang lebih ekstrem di kedua sisi lautan.

“Ini memberikan dukungan ilmiah yang sangat kuat untuk pengurangan emisi yang cepat sesuai dengan sasaran 1,5°C,” kata Armstrong McKay. “Tetapi semakin Anda mendekati 2°C, semakin besar kemungkinan beberapa titik kritis ini terjadi. Tempat yang kami tuju saat ini adalah sekitar 2,6°C — itu pasti akan mencapai banyak titik kritis.”

Laporan Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) tahun lalu menyoroti risiko titik kritis, tetapi tidak menguraikan suhu di mana masing-masing mungkin dipicu. Armstrong McKay dan rekannya menelusuri literatur ilmiah dan meminta para ahli untuk memberikan perkiraan berapa banyak pemanasan yang mungkin diperlukan untuk memicu titik kritis.

Alasan ambang batas suhu turun sejak 2008 adalah ledakan penelitian berikutnya. Pemodelan yang lebih baik adalah kuncinya, terutama lapisan es. Gelembung udara berusia ribuan tahun yang ditangkap di inti es dan catatan paleoklimat lainnya telah membantu kita mempelajari bagaimana lapisan es merespons di masa lalu ketika dunia 1,5°C lebih panas. Beberapa tahun terakhir juga telah memberikan pengamatan yang menunjukkan tanda-tanda awal destabilisasi lapisan es Greenland dan melemahnya sabuk konveyor Atlantik.

“Ilmu tentang perubahan iklim telah berkembang pesat dalam 14 tahun terakhir dan [penulis penelitian] sekarang memberikan penilaian ulang berdasarkan sains terbaru. Dan itu bukan kabar baik,” kata Mark Maslin dari University College London, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

Titik kritis sekarang dapat diharapkan lebih cepat dari yang diperkirakan. Banyak yang dianggap mungkin atau mungkin terjadi pada sekitar 1,5°C pemanasan, yang menurut IPCC bisa terjadi pada 2030-an. “Semuanya jauh lebih dekat daripada yang kami rasakan sebelumnya,” kata Armstrong McKay.

Satu remah kenyamanan adalah bahwa titik kritis yang paling dekat, seperti runtuhnya lapisan es Antartika Barat – yang beberapa ilmuwan percaya telah dimulai – tidak akan memiliki efek umpan balik yang besar yang mengarah pada pemanasan yang tak terkendali. Armstrong McKay mengatakan: “Beberapa orang akan melihat ini dan berkata, ‘baik, jika kita akan mencapai titik kritis pada 1,5°C, maka permainan berakhir’. Tapi kami mengatakan mereka akan mengunci beberapa dampak yang sangat tidak menyenangkan untuk waktu yang sangat lama, tetapi mereka tidak menyebabkan pemanasan global yang tak terkendali.”

Meskipun demikian, dia mengatakan sangat mendesak bahwa masyarakat bertindak untuk menghentikan titik kritis tercapai, untuk mencegah dampak seperti kenaikan permukaan laut yang besar, yang dapat mengakibatkan hilangnya lapisan es Antartika dan Greenland selama ribuan tahun atau abad. “Kita akan mengunci generasi mendatang ke planet yang sangat berbeda dengan kenaikan permukaan laut 10 meter atau lebih. Itu akan sepenuhnya membentuk kembali pantai setiap benua,” kata Armstrong McKay.

Seperti yang dicatat oleh timnya, sebagian besar sistem yang mereka nilai “berkontribusi secara signifikan terhadap kesejahteraan manusia”. Maslin mengatakan peristiwa seperti pencairan permafrost yang tiba-tiba akan “menghancurkan masyarakat manusia dan harus dihindari dengan segala cara”.

Satu hal yang tidak dipertimbangkan oleh penelitian baru adalah bagaimana titik kritis dapat berinteraksi satu sama lain. Beberapa dapat memperburuk yang lain, sementara beberapa akan memiliki efek pendinginan yang mengimbangi efek pemanasan yang lain.

Armstrong McKay mengatakan titik kritis yang paling mengkhawatirkannya adalah perubahan Amazon dari hutan hujan menjadi sabana, yang akan melepaskan lebih banyak karbon dioksida. Model memprediksi bahwa ini tidak diharapkan kecuali pemanasan melebihi 2°C, tetapi itu tidak memperhitungkan deforestasi di sana.

Keruntuhan lapisan es lebih merupakan masalah masa depan yang mungkin tampak abstrak, sementara keruntuhan Amazon dapat terungkap dalam kehidupan kita – dan ada tanda-tanda bahwa transisi telah dimulai di beberapa area. “Itulah yang benar-benar akan Anda lihat terjadi secara real time,” katanya.

Referensi jurnal: Sains , DOI: 10.1126/science.abn7950

Advertisements
Advertisements
Advertisements

Tinggalkan Balasan

Advertisements